Pesantren
Kimia Kebahagiaan Al-Ghazali: Pengetahuan tentang Dunia (2)

Minggu, 24 Juni 2012 18:59 WIB | 233 Views
Kimia Kebahagiaan Al-Ghazali: Pengetahuan tentang Dunia (2)

Watak penipu dari dunia ini bisa mengambil berbagai bentuk. Pertama, ia berpura-pura seakan-akan bakal selalu tinggal dengan anda, sementara nyatanya ia pelan-pelan menyingkir dari anda dan menyampaikan salam perpisahan. Sebagaimana suatu bayangan yang tampaknya tetap, tetapi kenyatannya selalu bergerak. 

Demikian pula, dunia menampilkan dirinya di balik kedok nenek sihir yang berseri-seri tetapi tak bermoral, berpura-pura mencintai anda, menyayangi anda dan kemudian membelot kepada musuh anda, meninggalkan anda mati merana karena rasa kecewa dan putus asa. 

Nabi Isa AS melihat dunia terungkapkan dalam bentuk seorang wanita tua yang buruk muka. Ia menanyakan kepada wanita itu, berapa banyak suami yang dipunyainya, dan mendapat jawaban, jumlahnya tak terhitung. 

Ia bertanya lagi, telah matikah mereka ataukah diceraikan. Kata si wanita, ia telah memenggal mereka semua. "Saya heran atas kepandiran orang yang melihat apa yang telah kamu kerjakan kepada orang lain, tetapi masih tetap menginginkanmu," kata Isa AS.

Wanita sihir ini mematut dirinya dengan pakaian indah-indah dan penuh permata, menutupi mukanya dnegan cadar, kemudian mulai merayu manusia. Sangat banyak dari mereka yang mengikutinya menuju kehancuran diri mereka sendiri. 

Rasulullah SAW menyatakan bahwa di Hari Pengadilan, dunia ini akan tampak dalam bentuk seorang nenek sihir yang seram, dengan mata yang hijau dan gigi bertonjolan. Orang-orang yang melihat mereka akan berkata, "Ampun! Siapa ini?" 

Malaikat pun akan menjawab, "Inilah dunia yang deminya engkau bertengkar dan berkelahi serta saling merusakkan kehidupan satu sama lain." 

Kemudian wanita itu akan dicampakkan ke dalam neraka, sementara dia menjerit keras-keras, "Oh Tuhan, di mana pencinta-pencintaku dahulu?" 
Tuhan pun kemudian akan memerintahkan agar mereka juga dilemparkan mengikutinya.

Siapa pun yang mau secara serius merenung tentang keabadian yang telah lalu, akan melihat bahwa kehidupan ini seperti sebuah perjalanan yang babakannya dicerminkan oleh tahun, liga-liga (ukuran jarak, kira-kira sama dengan tiga mil) oleh bulan, mil-mil oleh hari, dan langkah-langkah oleh saat. 

Kemudian, kata-kata apa yang bisa menggambarkan ketololan manusia yang berupaya untuk menjadikannya tempat tinggal abadi dan membuat rencana-rencana untuk sepuluh tahun mendatang mengenai apa-apa yang boleh jadi tak pernah ia butuhkan. Karena sangat mungkin ia sepuluh hari lagi sudah berada di bawah tanah.



Pesantren Lainnya
Kimia Kebahagiaan Al-Ghazali: Pengetahuan tentang Dunia (1)
Minggu, 24 Juni 2012 18:58 WIB
Kimia Kebahagiaan Al-Ghazali: Pengetahuan tentang Dunia (1)
Dunia ini adalah sebuah panggung atau pasar yang disinggahi oleh para musafir di tengah perjalanannya ke tempat lain. Di sinilah mereka membekali diri dengan berbagai perbekalan untuk perjalanan itu. Jelasnya, di sini manus





Anda dapat memberikan komentar tentang Kimia Kebahagiaan Al-Ghazali: Pengetahuan tentang Dunia (2) dengan menggunakan form dibawah ini .





 Notifikasi via email jika ada yang komentar
Masukan tulisan disamping



Galeri Photo
Pembagian Hadiah

Para siswa dan siswi PAUD Daarul Ilmi yang berprestasi mendapatkan hadiah dari pihak sekolah, kegiatan tersebut dilaksanakan untuk menumbuhkan rasa semangat pada siswa dan siswi PAUD Darrul Ilmi.

Blog Daarul Ilmi
Jum'at, 26 Juni 2015 11:32 WIB
Makna Di Setiap Malam Bulan Ramadhan

Marhaban Ya Ramadhan, selamat datang kembali bulan yang penuh rahmat dan ampunan serta met menjalankan ibadah puasa buat sobat yang melaksanakannya. Ada keistimewaan disetiap malamnya, berikut di antaranya